Selamat Datang di Situs Resmi Pemerintah Aceh

ProgramAceh Hebat Dianggarkan dalamAPBA 2018

Pemerintahan Senin, 02 April 2018 - Oleh opt4

BANDA ACEH — Anggaran Pendapatan dan Belanja Aceh (APBA) Tahun 2018 telah disahkansebesar Rp 15.084.003.946.127triliun. Komposisi anggaran tersebut terdiri dari Belanja Langsung sebesar 72,57 persen atau senilai Rp10.946.578.639.660, dan Belanja Tidak Langsung sebesar sebesar 27,43 persen atau senilai Rp4.137.425.306.467.

Rincian belanja Tidak Langsung tersebut terbagi dua, yaitu untuk Belanja Pegawai sebesar 15,87 persen atau senilai Rp 2.393.404.732.510 dan PPKA (Bagi Hasil Pajak Kab/Kota, Dana BOS, Bantuan Keuangan Kab/Kota, Beasiswa Anak Yatim) sebesar 11,56 persen atau seniali Rp 1.744.020.573.957.

“Dengan disahkannya APBA 2018, Gubernur Aceh Irwandi Yusuf memerintahkan agar segera dilakukan kegiatan pembangunan dengan memulai proses lelang semua proyek,dan penandatanganan kontrak secepatnya,” Jelas Kepala Biro Humas dan Protokol Pemerintah Aceh, Mulyadi Nurdin.

Mulyadi Nurdin menambahkan bahwa dalam pelaksanaan semua proyek pembangunan, Gubernur Irwandi Yusuf mengingatkan supaya menganutmazhab “hanafee” alias tidak boleh memungut fee apapun.

Mulyadi Nurdin menambahkan, sesuai harapan masyarakat Aceh, Gubernur mulai merealisasikan berbagai kebijakan menuju “Aceh Hebat” sebagaimana tertuang dalam 15 program unggulan Irwandi–Nova.

“Program Aceh Hebat sudah mulai dimasukkan dalam APBA tahun 2018, secara bertahap semua program akan dimasukkan dalam APBA setiap tahunnya,” sebut Mulyadi Nurdin.

Berikut ini sejumlah program unggulan Irwandi–Nova yang mulai direalisasikan menggunakan APBA 2018. Sementara informasi detail terkait berbagai program tersebut ada pada masing-masing Satuan Kerja Perangkat Aceh (SKPA).Disini hanya disebut secara garis besar saja.

1. Aceh Seujahtera (JKA Plus), (Total anggaran RP. 892,260 M)

  • Pembangunan Rumah Sakit Umum Regional (4 Unit)
  • Pembangunan Pusat Rehabilitasi Psikososial dan Narkoba (1 Unit)
  • Jaminan Kesehatan Aceh (JKA)
  • Peningkatan fasilitas/alat-alat kesehatan.

2. Aceh SIAT (Total anggaran 47,648 M)

  • Penerapan e-Government
  • Pengembangan Teknologi Informasi & Komunikasi
  • Penyediaan Data & Informasi

3. Aceh Carong (Total anggaran 1,816 T)

  • Beasiswa untukanak Yatim, Miskin & Umum
  • Penguatan Dayah
  • Pengembangan Pustaka
  • Pembangunan Gedung Sekolah & Sarana-Prasarana Pendidikan

4. Aceh Energi (Total anggaran RP. 64,268 M)

  • Penyediaan Sumber Listrik dan Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidrologi (PLTMH).

5. Aceh Meugoe & Meulaot (Total anggaran RP. 361,251 M)

  • Pengembangan pelabuhan Perikanan, Sarana dan Prasarana Pelabuhan, dan Dermaga
  • Modernisasi Teknologi Pertanian dan Perkebunan

6. Aceh Troe (Total anggaran RP. 127,782 M)

  • Mengurangi Kawasan Rawan Pangan
  • Pengembangan Kawasan Lumbung Pangan
  • Mewujudkan Ketersediaan Pangan

7. Aceh Kreatif (Total anggaran RP. 43,055 M)

  • Peningkatan Keterampilan Kerja
  • Pengembangan UMKM
  • Pengembangan Sentra Ekonomi & Industri Kreatif

8. Aceh Kaya (Total anggaran RP. 166,818 M)

  • Persiapan Pembangunan Kawasan Industri
  • Pengembangan Kepariwisataan
  • Penerapan e-Perizinan

9. Aceh Peumulia (Total anggaran RP. 57,808 M)

  • Peningkatan Pelayanan Publik
  • Peningkatan Pelayanan Transportasi Umum
  • Bantuan Hukum terhadap Orang Miskin, Perempuan dan Anak

10. Aceh Dame(Total anggaran RP. 9,540 M)

  • Optimalisasi Implementasi Turunan UUPA
  • Penyelarasan MoU Helsinki dengan Turunan UUPA

11. Aceh Meuadab (Total anggaran RP. 151,095 M)

  • Pembangunan dan Pelestarian Situs Sejarah
  • Penguatan Kelembagaan/Institusi ke-Islaman, Sosial & Budaya
  • Promosi Seni & Budaya Aceh
  • Pekan Kebudayaan Aceh ke-7

12. Aceh Teuga (Total anggaran RP. 134,890 M)

  • Penyelenggaraan Aceh Marathon Internasional
  • Peningkatan Fasilitas Sarana dan Prasarana Olahraga
  • Kongres Pemuda

13. Aceh Green (Total anggaran RP. 73,322 M)

  • Kegiatam terkait Adaptasi Perubahan Iklim
  • Penguatan Sistem Mitigasi dan Manajemen Resiko Bencana

14. Aceh Seuniya (Total anggaran RP. 359,374 M)

  • Pembangunan Rumah Dhuafa Sebanyak 4.142 Unit
  • Renovasi Rumah Tidak Layak Huni untuk Keluarga Miskin 73 Unit

15. Aceh Seumeugot (Total anggaran RP. 3,741 T)

  • Pembangunan Jalan (504.210 Meter)
  • Pembangunan Jembatan (5.209,6 Meter)
  • Pembangunan Irigasi (499.959 M2), Embung (19 Unit)
  • Pembangunan Gedung (538 Paket)
  • Pembangunan Bandara (4 Unit)
  • Pembangunan Pelabuhan (10 Unit)
  • Instalasi Air Minum (35 Paket)
  • Pengendalian Banjir (66 Paket)
  • Penyediaan Fasilitas Pendukung Infrastruktur (561 Paket)

Sumber : humas.acehprov.go.id

 

Last Update Generator: 17 Jul 2018 03:59:36